Monday, October 6, 2014

Journey to the Low's Peak Mount Kinabalu: Laban Rata (Gunting Lagadan Hut) to Low's Peak

Salam. Hai semua.

Hari ni aku nak sambung cerita aku mengenai pendakian aku selama 2 hari 1 malam di gunung yang tertinggi di Asia Tenggara, Gunung Kinabalu. Dalam post aku yang sebelum ni aku dah ceritakan kisah penat lelah macam mana aku boleh sampai ke Laban Rata. Kalau belum baca, boleh klik link kat bawah ni dulu before korang baca post aku yang terbaru ni. 

Journey to the Low's Peak Mount Kinabalu: Timpohon Gate to Laban Rata (Gunting Lagadan Hut)

Pemandangan sekitar Gunting Lagadan Hut
Di Gunting Lagadan Hut, kitorang telah menyewa 2 dorm yang mana satunya boleh memuatkan 8 orang dan satu lagi boleh memuatkan 4 orang. Oleh sebab dalam group kitorang ada 10 orang, maka kami pun decide untuk divide setiap orang ke dalam setiap dorm dan memandangkan dalam group kitorang ada lelaki, kitorang decide untuk beri bilik yang 4 orang kepada Karen, Kak Fatimah, Maya dan Sya, manakala yang bilik lagi satu untuk aku, Atiq, Nadj, Naufal, Ammar dan Lina. Pada mulanya kami ingat, memang dua dua bilik tu adalah kitorang punya, tetapi rupa rupanya tak. Bilik yang boleh memuatkan 4 orang tu rupanya perlu dikongsi bersama satu pasangan korea. Kiranya, 2 orang dari bilik yang 4 orang tu kena berpindah ke dorm yang boleh memuatkan 8 orang. Kak Fatimah dan Sya telak mengambil keputusan untuk pindah ke bilik kitorang, meninggalkan Karen dan Maya di bilik satu lagi. Akan tetapi pasangan korea ini agak tidak berpuas hati dan menganggap bahawa bilik itu disewa hanya untuk mereka berdua. Sebenarnya, semua bilik kat situ memang sharing, so korang kena la terima seadanya, lagipun bukannya korang nak stay berhari hari pun kat situ. Aku pun tak sure apa yang terjadi selepas tu di bilik yang satu lagi.

Pemandangan di dalam Gunting Lagadan Hut
Sesampainya aku di Gunting Lagadan Hut, aku pun terus tukar baju sebab aku nak solat. Seperti yang aku mention sebelum ni, Gunting Lagadan Hut tu memang tak der heater dan tiada water heater. Kalau tak silap aku, suhu pada hari tersebut lebih kurang 20 darjah celcius.  Kerana sangat sejuk, aku tak mandi pun, aku cuma tukar baju untuk dipakai untuk pendakian pada keeseokkan harinya. Korang tak payah la bawak baju asing untuk dijadikan baju tidur sebab kalau korang nak tidur pun sekejap je and kalau bawak banyak baju, hanya memberatkan beg korang. Korang pakai je baju untuk mendaki keesokkan pagi tu sebagai baju tidur korang. Trust me, time tu tak der orang kisah pun korang dah mandi ke, pakai baju apa ke... So, jangan menyusahkan diri korang dengan membawa banyak barang.

Dorm yang boleh memuatkan 4 orang pendaki (Gambar ehsan Google)
Dapur di Gunting Lagadan Hut ((Gambar ehsan Google)
Petang tu aku mengenakan seluar trekking, long john, baju jersey tangan pendek, windbreaker jogging dan windbreaker northface. Total baju yang aku pakai adalah 4 helai dan seriously, itupun masih sejuk! Aku just amik air sembahyang dan selepas selesai solat maghrib dan isya' kitorang pun bercadang untuk tidur. Semasa tidur, aku pakai stoking, selimut tapi masih sejukkkkkk, kalau gerak sikit je badan, memang rasa kesejukannya sampai tulang. Bagi memudahkan untuk tidur, aku makan ubat tahan muntah dan panadol (nak mengelakkan demam pada keeseokkan pagi). Aku ingatkan aku dapat tidur, tapi cuma tidur tidur ayam je. Lina pun tak dapat tidur sebab aku dok dengar dia dok menyembang dengan Ammar dan dok main phone. Malam tu memang awal kami "tidur" sebab kononnya nak bagi ada tenaga keesokkan pagi, tapi sebenarnya semua orang dalam dorm tu tak dapat tidur. Kitorang just baring dan tak cakap apa apa. Time aku tengah cuba nak tidur tu perut aku bunyi sebab lapar dan time tu jugak aku ada palpitation. Aku jugak boleh dengar Nadj pun cakap dia lapar. Conclusionnya, semua orang pun tak tidur tapi cuma buat buat tidur..hahaha...

Disebabkan malam tu aku sangat lapar, aku pun makan la coklat kitkat bagi menampung perut. Sangat sejuk sampaikan aku makan dalam selimut! After dh kenyang, aku ingat dapat tidur, tapi still tak dapat, maka aku pun just baring menunggu masa untuk mendaki keesokkan pagi.

Hari Kedua Pendakian (30th September 2014, Selasa)

Pendakian ke summit telah ditetapkan pada jam 2.20 pagi oleh kitorang punya tour guide. Nadj bagitau, kalau korang punya tour guide nak lengah-lengahkan waktu, jangan biarkan sebab takut nanti korang sampai lambat kat atas sana. Korang mesti sampai di Sayat-Sayat checkpoint sebelum pukul 5 pagi kerana pada ketika itu, keadaan akan agak berkabus. Sebenanrnya, timing  dia tak der la ditetapkan mesti 5 pagi, tapi mungkin cuma untuk mengelakkan perjalanan dikaburi dengan kabus yang akan menyebabkan penglihatan kurang jelas. Jadi, semakin cepat korang jalan, semakin bagus sebab korang boleh  stay lama kat atas tu. Dalam pukul 1.30 pagi, kitorang semua pun bangun untuk bersiap siap. Apabila semua orang dah bangun baru la dengar suara yang sebenarnya semua orang pun tak boleh tidur. 

Pagi tu aku cuma gosok gigi dan basuh muka dengan air kosong. Sebelum supper aku pakai dulu neck scarf dan sediakan headlamp. Untuk pendakian ke summit, sebenarnya tour guide tidak membenarkan kitorang membawa trekking pole sebab kebanyakan jalan akan menggunakan tali. Tapi disebabkan kitorang risau, kitorang bawak jugak. Pagi tu kitorang cuma makan roti dengan jem wild blueberries dan aku hanya makan sekeping ja, tu pun tak habis. Mungkin sebab aku cuak sangat sampai tak lalu makan. Roti tu Kak Fatimah yang bekalkan dari Laban Rata Restaurant pada sebeleh petang semalam. Disebabkan keadaan yang sangat sejuk kat Gunting Lagadan Hut tu, roti tu pun jadi keras, dan tak sedap. Tapi, walaupun tak sedap, korang terpaksa jugak makan sebab kalau tak nanti sepanjang pendakian akan lapar.

Dalam waterbag aku untuk pendakian kali kedua ni, aku bawak  wollen glove, trekking pole, raincoat, air mineral 500ml, coklat kitkat dan Nestle Crunch.  Untuk pendakian ke summit, aku pakai waterproof glove sebab takut hujan dan ketika pendakian ni, korang akan banyak pegang tali untuk mendaki, jadi woolen glove agak tidak sesuai. Aku bawak jugak woolen  glove tu sebab aku nak pakai bila aku nak amik gambar... hahaha... Waterproof glove aku tak boleh touch screen. Kalau korang nak beli waterproof glove, dekat Laban Rata, diorang ada jual glove yang orang dok berkebun tu. Glove tu pun agak bagus sebab dia getah dan dapat grip tali dengan baik ketika mendaki. Setelah aku mendaki ke summit aku boleh katakan yang apa yang paling penting adalah kasut dengan cengkaman yang bagus dan sarung tangan yang dapat pegang tali tanpa slip. Dua benda ni sangat penting sebab keadaan selepas Sayat-sayat checkpoint tu sangat curam.


Group Photo sebelum memulakan pendakian ke Summit

Lepas dah makan semua, dalam pukul 2.20 pagi, kami pun bertolak keluar dari tempat penginapan kami ke pintu pagar untuk permulaan pendakian ke puncak Kinabalu. Untuk sampai ke Sayat-sayat check point, perjalanan lebih kurang dalam 1 km dari Laban Rata. Disebabkan tempat tinggal kitorang ni 100 meter ke depan dari Laban Rata, maka jaraknya cuma lebih kurang 900 meter. Bagi pendaki-pendaki yang menginap di Laban Rata Resthouse, mereka perlu la mendaki dalam jarak 1 km. So, kebanyakan pendaki dari Laban Rata bergerak lebih awal dan kebanyakkan dari mereka adalah mat saleh.

Sebelum memulakan pendakian di hari kedua, Encik Abdul memberi sedikit taklimat tentang keselamatan yang perlu dititikberatkan sepanjang pendakian kerana pendakian pada hari kedua ini lebih mencabar dan track yang lebih banyak menggunakan tali. Beliau membenarkan kitorang menggunakan tongkat kitorang sehingga 750 meter pertama kerana selepas itu, pendakian perlu menggunakan tali yang disediakan. Encik Abdul jugak bagitau kat kitorang, jika hujan di Sayat-sayat checkpoint, maka pendakian perlu dihentikan dan kitorang perlu turun semula ke Laban Rata. Ini adalah kerana, apabila hujan, air akan mengalir sepertia air terjun di track menuju ke Sayat-sayat dan keadaan itu adalah berbahaya kepada pendaki (Nasihat aku, kalau korang nak naik gunung, pilih la tarikh yang tidak hujan seperti pertengahan tahun, sebab kalau hujan lebat, memang korang takkan dapat naik sampai atas dan korang punya duit tidak akan dipulangkan).

Time tu dalam kepala otak aku, dok doa supaya tak hujan sebab ni kan pendakian kali pertama aku and mestila aku nak sampai atas kan? Lagipun kitorang dah bayar beratus, takkan nak sampai Sayat-sayat je. Tapi ingat, jika hujan ikut la cakap guide korang sebab ini semua untuk keselamatan kita jugak.

Pendakian sejauh 750 meter berjalan dengan lancar bagi aku, tidak terlalu penat dan tidak terlalu lama berehat. Tapi, lepas je 750 meter, kitorang kena simpan tongkat sebab track yang mempunyai tali tak jauh lagi di depan. Sampai tahap ni, aku memang dah tak larat dan aku banyak berhenti. Tapi, alhamdulillah aku berjaya sampai di Sayat-sayat checkpoint lebih kurang selepas sejam pendakian. 


Bergambar dengan Kak Fatimah dan Naufal sebelum sampai di Sayat-sayat Checkpoint (Gambar ehsan Kak Fatimah)

Bila sampai kat checkpoint ni, kitorang kena lapor diri kat guard dengan menunjuk tag nama yang telah diberi di awal pendakian. Lepas dah lapor diri semua, aku pun duduk sambil melunjur kaki kat situ. Aku sangat penat, lapar dan kepala aku dah mula pening. Aku memang tak ambik ubat tahan muntah pagi tu sebab aku takut aku mengantuk. Disebabkan lapar, aku pun amik la coklat crunch dari beg aku untuk makan, tapi disebabkan aku pakai glove, memang susah aku nak bukan plastik coklat tu. Aku memang sedaya upaya tak mau bukak glove aku sebab sangat sejuk, jadi aku pun suruh la guard kat Sayat-sayat tu untuk bukakkan untuk aku. Lepas dah makan semua, aku pun meneruskan perjalanan.


Sayat-sayat Chekpoint ((Gambar ehsan Google)

Selepas Sayat-sayat checkpoint kebanyakan track adalah bertali. Maknanya korang perlu mendaki dengan menggunakan tali. Ketika ni la kasut dan glove  yang bagus diperlukan bagi mengelakkan korang terslip ketika mendaki. Keadaan permukaan gunung yang curam menyebabkan banyak tenaga perlu digunakan untuk mendaki terutamanya kekuatan tangan. KM 7 ke KM 8 adalah jarak yang paling jauh pernah aku rasa seumur hidup aku. Nak sampai KM 8 ja memakan masa berjam dan aku kalau boleh memang nak berehat setiap masa, jumpa je port/batu yang sesuai, aku pun duduk dan berehat. Aku ambil masa selama yang mungkin untuk berehat sebab time tu aku punya altitude sickness dah semakin teruk. Kalau boleh aku nak muntah je kat situ.

Lebih kurang beberapa ratus meter jer lagi untuk sampai di KM 8, aku punya altitude sickness semakin teruk. Apa yang aku risau adalah aku tak boleh nak balance kaki aku ketika mendaki. Jadi, lagi sekali aku duduk dan berehat di sebuah batu besar kat atas gunung tu. Disebabkan terlampau penat (seriously time tu aku memang sangat penat. Dalam kepala aku ni memang nak give up ), aku pun bersandar kat batu besar tu and cuba untuk tidur. Ye, aku memang mengantuk. Jadi aku duduk sesorang kat situ dalam keletihan dan aku memang dah tak mau panjat lagi bila sampai stage tu. Bila korang ada altitude sickness dalam fikiran korang time tu adalah untuk stop semua benda yang korang tengah buat dan rasa nak baring saja supaya rasa pening dan nak muntah tu hilang.

Lama jugak aku duduk kat situ sebab memang kalau boleh aku dah tak nak naik sampai Low's Peak tu. Tengah aku duduk sambil menundukkan kepala kat bawah, ada sorang lelaki datang kat aku dan bertanya, 

"Kamu okay ke?", 

Aku pun jawab,  "saya pening and nak muntah, saya dah tak larat nak naik atas lagi"

Rupa-rupanya lelaki tu adalah orang yang aku jumpa time mula - mula aku mendaki ke Laban Rata, yang aku mention sebelum ni dalam post aku yang dia ni boleh dikatakan tiap tiap minggu naik gunung. (Somehow, aku tak tanya pun apa nama dia)

Dia pun membalas "Awak ni dah kena altitude sickness, mana awak punya guide?"

"Guide saya masih kat belakang", Jawab aku.

Lelaki itu pun membalas kembali, "Kamu masih nak teruskan? Kalau tak mampu, saya boleh bawak kamu turun ke Sayat-sayat"

Time aku tengah berusaha dok meyakinkan otak aku yang aku tak mau turun balik, tetiba ada satu suara muncul di dalam kegelapan pagi tu. Rupa-rupanya suara tu adalah Nadj.

Nadj terkejut apabila melihat orang yang tengah duduk tertunduk tu adalah aku dan dia pun berkata,


"Eh, Afiq?!"

Aku membalas, "Aku dah tak larat, korang pergi la naik kat atas tu"

Ketika tu jugak, muncul Atiq yang jugak sedang berusaha untuk naik sampai ke atas dengan muka yang aku tengok pun macam nak give up...hahaha... Atiq pun cakap kat aku lebih kurang macam ni,

"Wei, takkan ang nak stop sikit lagi nak sampai, jalan pelan pelan...jom" (Aku pun tak ingat apa dia cakap sebenarnya..hahaha...tapi lebih kurang macam tu la ayat dia)

Atas sokongan dan dorongan dari Nadj dan Atiq, maka aku pun bangun untuk meneruskan perjalanan. Sebelum aku menyambung perjalanan, lelaki tersebut telah memberi aku gula-gula halls. Aku ni dengan pening, nak muntah semua sampai tak boleh nak bukak wraping gula-gula halls tu, jadi aku pun mintak lelaki tu tolong bukakkan. 

Aku meneruskan perjalanan aku ke Low's Peak diiringi oleh Nadj yang memimpin tangan kiri aku dan lelaki tersebut memegang satu hujung trekking pole aku dan aku memegang satu lagi hujung dengan tangan kanan aku. Sepanjang perjalanan aku dari Gunting Lagadan Hut aku memakai neck scarf bagi mengelakkan kesejukan dibahagian leher dan untuk menutup hidung serta mulut aku. Tetapi, aku dapati dengan menutup hidung dan mulut, pernafasan semakin sukar, dan aku semakin penat. Jadi aku memang tak tutup hidung dan mulut aku. Satu lagi yang aku sedar adalah, apabila aku menarik nafas menggunakan mulut dan menghembus juga menggunakan mulut, aku still rasa pening dan nak muntah, akan tetapi kalau aku menarik nafas menggunakan hidung dan melepaskannya menggunakan mulut, pening tu semakin berkurang. Jadi selepas tu, memang aku tarik nafas sedalam dalamnya menggunakan hidung dan melepaskan sekuat hati menggunakan mulut (Korang bernafas lah sekuat hati korang sebab tak dak sapa pun ambil kisah, yang penting korang okay).

Kat KM 8 ni korang boleh nampak South's Peak yang sangat popular kalau korang search pasal Gunung Kinabalu. South's Peak ni adalah peak yang ada pada duit seringgit dan pada aku tempat yang paling cantik untuk ambil gambar. Apabila aku dah sampai kat KM 8 ni, lelaki yang menolong aku tu pun beransur pergi ke depan untuk menolong geng-geng penjara yang jugak agak struggle untuk naik ke atas. Time ni, Nadj berada di belakang aku sebab dia dah agak penat. Aku masih ingat, ada sorang daripada geng penjara Sandakan ni cakap,

"Time ni dah tak der nak control macho lagi"

Hahaha...memang lawak geng penjara ni, ada sorang kawan diorang pakai seluar hujan, tapi siap terkoyak besar lagi, tapi dia dah tak peduli sebab dia pun time tu penat jugak and siap tour guide dok tolak dari belakang.


Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak

The popular South's Peak (Gambar ehsan Atiq)

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak (Gambar ehsan Kak Fatimah)

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak (Gambar ehsan Kak Fatimah)

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak (Geng Penjara Sandakan)

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak (Geng Penjara Sandakan)

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak

Gambar sekitar KM 8 menujuk ke Low's Peak (Sunrise)

Sebelum aku mendaki gunung ni, apa yang aku selalu nak tau adalah macam mana untuk solat Subuh dia atas sana. Untuk solat di atas sana, korang boleh la bawak air mineral di dalam botol, ataupun isi air dalam botol spray, ataupun korang boleh ambil air di lopak-lopak air sebagai wudhu' dan itulah yang telah dilakukan oleh Nadj. Disebabkan permukaan gunung tu yang tidak rata, maka korang bolehla sembahyang secara duduk, kerana risau jika sembahyang berdiri, badan tidak stabil dan boleh menyebabkan korang jatuh. Jika korang telah mengambil air sembahyang sebelum memulakan perjalanan dan terbatal semasa perjalanan, apabila korang ingin mengambil wudhu' kali ke-2, maka korang tidak perlu membuka kasut, cuma menyapu air di atas permukaan kasut. Ini adalah jawapan yang diberikan oleh adik aku, Naufal (sebab dia ni banyak dok keluar jemaah, jadi dia la ustaz kami). Syarat untuk menyapu air di atas permukaan kasut adalah, korang mesti mengambil air sembahyang terlebih dahulu, dan jika batal maka baru lah boleh berbuat demikian.

Jadi, selepas KM 8, aku berusaha jugak untuk meneruskan perjalanan ke Low's Peak, dan akhirnya pada jam 7.30 pagi aku selamat sampai di atas sana!! Selama ni, aku ada la jugak dok tengok gambar orang yang mendaki sebelum ni, kenapa diorang dok ambik gambar kat tempat yang tak dak pemandangan cantik, rupa-rupanya itulah Low's Peak. Nama Low's Peak itu diberi sempena nama sempena seorang British Colonial Administrator and Naturalist, Sir Hugh Low who made the first documented ascent of Mount Kinabalu in 1851 (Sumber Wikipedia).  Low’s Peak juga merupakan the highest peak of Mount Kinabalu (sumber Wikipedia).


Gambar Low's Peak dari bawah (Gambar ehsan ahli dalam group)

Gambar track ke Low's Peak (Gambar ehsan Sya)

Gambar dari Low's Peak (Pendaki perempuan yang ada dalam gambar ni adalah berasal dari Ipoh, dan dia datang mendaki seorang diri ditemani oleh seorang guide. Sebelah kiri gambar adalah 2 orang guide kitorang)
Apabila sampai kat atas sana, rasa puas hati dan kepenatan semua hilang. Time tu tak dapat nak bayangkan betapa gembiranya dalam hati ni sebab dapat jugak sampai kat atas tu. Tapi, penat tu memang masih ada dan nak bukak phone untuk ambil gambar pun memang dah malas, tapi kalau tak ambik nanti tak der la plak kenangan kat atas gunung tu kan, so aku ambik la jugak sikit, lepas tu share dengan orang lain. Dalam group kitorang, yang paling awal sampai adalah Kak Fatimah, Naufal dan Maya. Diorang memang sampai time gelap tak nampak apa lagi kat atas tu. Tapi, macam aku cakap sebelum ni, cepat ke lambat ke, yang penting sampai dan yang paling seronok adalah kesemua orang dalam group aku sampai ke puncak. Tahniah semua! Aku memang respect dengan semua ahli dalam group aku sebab semua memang kuat semangat and saling support each other.

Gambar di Low's Peak (Ketika ni, Kak Fatimah dan Maya dan turun ke bawah)


Trip aku untuk kali pertama ni aku telah berjumpa dengan ramai orang yang berfikiran positif dan saling bantu membantu walaupun kami semua tak kenal pun antara satu sama lain dan aku rasa itu lah yang penting sebenarnya. InsyaAllah mungkin aku akan datang ke sini lagi suatu hari nanti (walaupun dalam kepala otak aku time mendaki ke Laban rata, rasa dah malas nak naik, tapi bila dah sampai atas, tengok kecantikan ciptaan Tuhan, aku rasa nak naik lagi, mungkin suatu hari nanti...)

Tahniah kepada semua ahli dalam group aku yang berjaya sampai ke puncak!

Sehingga post aku yang seterusnya mengenai perjalanan turun dari Low's Peak ke Timphon Gate.

Friday, October 3, 2014

Journey to the Low's Peak Mount Kinabalu: Timpohon Gate to Laban Rata (Gunting Lagadan Hut)

Salam. Hai semua..

Hari ni aku sangat excited nak update blog aku sebab akhirnya, aku telah berjaya sampai ke tempat yang aku sendiri tak sangka aku akan pergi, Gunung Kinabalu, gunung tertinggi di Asia Tenggara. Setelah hampir 6 kali aku melawat negeri Sabah, akhirnya aku berjaya menjejakkan kaki aku di puncak Kinabalu. Satu pengalaman yang sangat berharga dan satu pencapaian paling hebat pernah aku buat sepanjang hidup aku.

Sebenarnya, aku ni tak der la terlampau determine nak naik Gunung Kinabalu ni, tapi aku selalu la dok tanya kawan aku ni (Nadj), "bila kita nak pi panjat gunung? pi Sabah dah 5 kali". Tak sangka, apa yang aku tanya tu akhirnya jadi kenyataan apabila pada bulan Ogos lepas, Nadj telah bertanyakan pada aku sama ada aku nak turut serta mengikut officer dari Kudat untuk mendaki Gunung Kinabalu pada tarikh 29 dan 30 September 2014. Tanpa berfikir panjang, aku pun terus cakap nak pergi, sebab pakej yang ditawarkan adalah murah dan aku malas nak tangguh pendakian ni sebab kita tak tau apa yang akan terjadi di masa depan. Dah dapat peluang macam ni, aku pun terus je grab. Turut serta dalam ekspedisi ni adalah adik bongsu aku, kembar aku dan juga 2 orang cousin aku, selebihnya adalah officer dari Kudat dan Kota Belud.

Perjalanan untuk pendakian ni boleh dikatakan dipenuhi dengan unexpected situation. Benda yang tak pernah-pernah terjadi sepanjang dok pi Sabah sebelum ni, tiba-tiba muncul di saat-saat genting ni. Sebelum ni, kalau aku pi Sabah, aku akan ambil flight MAS Wing pada petang Jumaat, tapi kali ni aku ambil flight tengah hari, transit 4 jam di Kuching dan seterusnya berlepas ke Kota Kinabalu. Nak dijadikan cerita, flight aku delay sejam di Kuching dan perjalanan dari Kuching bukanlah direct  ke Kota Kinabalu, sebaliknya transit di Sibu. Tempoh transit tu sepatutnya 20 minit, akan tetapi telah berlanjutan selama 2 jam kerana masalah teknikal pesawat. Jadi, aku tiba di Kota Kinabalu pada pukul 10 malam. Aku bernasib baik kerana aku dah plan untuk datang awal di KK sebelum pendakian. 

Jika diikutkan perancangan, aku akan bertemu dengan adik adan kembar aku di KK pada hari Jumaat malam bersama-sama dengan Nadj yang drive dari Kudat. Akan tetapi, another unexpected situation muncul. Kakak(Atiq) aku yang selama ni tak pernah-pernah missed flight tetiba terlepas flight ke KK. Bukan saja kakak aku, dengan adik(Naufal) aku sekali terlepas flight tu. Nak tak nak, terpaksa la mereka berdua membeli tiket baru pada keeseokan pagi (Sabtu, 27 September) walaupun mahal kerana memikirkan pasal pendakian Gunung Kinabalu. Alhamdulillah, pada pagi Sabtu tu, kami semua (aku, Atiq, Naufal dan Nadj) sudah berada di KK. Sementara menunggu hari untuk pendakian, kami telah pergi ke Pulau Sapi dan Pulau Mamuntik pada pagi Sabtu dan pada sebelah malamnya  kami telah pergi membeli serba sedikit kelengkapan yang tidak cukup di sebuah pasaraya terdekat.

Cuaca pada ketika itu kurang baik, hujan dan mendung sepanjang masa. Percutian ke pulau juga diiringi dengan hujan yang turun. Tapi, Alhamdulillah hujan tidaklah begitu lebat, kalau tak mungkin pendakian harus dibatalkan.

Pada malam Sabtu tu, Nadj telah membawa kami ke sebuah pasaraya yang ada menjual kelengkapan untuk pendakian Kinabalu. Nasihat aku kepada sesiapa yang berhajat untuk mendaki Gunung Kinabalu, boleh la membeli kelengkapan pendakian di Pasaraya Tongs. Dekat pasaraya ni, memang ada satu tempat yang jual almost semua kelengkapan pendakian. Harga barang-barang pun berpatutan. Disebabkan aku tak tau pasal pasaraya ni, aku pun beli la banyak barang-barang kat KL, dan agak mahal. Salah satu barang yang aku dah beli setibanya aku di KK adalah windbreaker. Akan tetapi, windbreaker yang aku beli tu adalah untuk kegunaan ketika jogging, jadi untuk menghalang angin yang sangat sejuk di atas gunung adalah tak mencukupi, jadi aku pun beli satu lagi windbreaker kat pasaraya Tongs memandangkan harganya yang agak berpatutan.


Windbreaker Jogging


Windbreaker North Face yang aku beli di Pasaraya Tongs


Trekking pole


Headlamp (Sangat penting untuk kegunaan ketika pendakian ke summit)

Aku jugak beli trekking pole, headlamp kat situ. Boleh dikatakan semua benda ada la jual kat situ, dari bagpack, long john, gloves, sehinggalah face mask.


Kat bawah ni aku senaraikan barang barang yang aku bawak semasa pendakian tersebut.

2 Bagpack. Satu bagpack bekapasiti 20L dan satu lagi waterbag. Tapi kalau anda tidak mempunyai waterbag, beg galas kecil yang biasa saja pun sudah mencukupi. Disebabkan trip aku ni cuma 2 hari 1 malam, maka kapasiti bagpack 20L sudah mencukupi. Bagpack 20L tu aku bagi kat porter dan waterbag tu aku galas sendiri.

Waterbag (Selepas aku isi barang-barang yang perlu, berat beg ni adalah 3kg)
20L Bagpack 

Dalam bagpack 20L tu aku bawak:
1. 2 helai seluar tracking
2. 1 helai baju tangan panjang, 1 helai baju tangan pendek
3. 1 helai longjohn
4. Sandal
5. Towel kecil (Aku cuma bawak tuala kecil biasa, bukan microfibre ke apa, sebab kat atas sana memang sejuk and aku tak mandi pun)
6. Underwear 
7. Stoking 2 pasang
8. Waterproof gloves
9. Powerbank
10. Coklat (Aku cuma bawak kitkat and Nestle Crunch dan bagi aku mencukupi, tapi kalau korang rasa korang cepat lapar, bawak banyak. Yang aku punya coklat, siap tak habis lagi)
11. Redbull tin yang warna biru (1 tin)
12. Phone charger
13. Neck scarf
14. Windbreaker
15. 1 helai Raincoat (Aku beli 2, satu aku letak dalam waterbag)
16. Personal toiletries
17. Tudung 1 helai


Raincoat


Waterproof glove

Dalam waterbag pulak aku bawak:
1. Air mineral 500ml (Aku jugak isi air dalam waterbag dalam lebih kurang 500ml jugak)
2. Redbull tin yang warna biru (1 tin)
3. 1 helai Raincoat
4. Woolen glove
5. Powerbank
6. Wallet
7. Ubat-ubatan (Panadol, antihistamine, altitude sickness tablet, Tiger balm, minyak Cap Kapak dan water purification tabletWater purification tablet ni untuk air yang tidak dirawat. Di setiap perhentian ada tempat untuk refill air, and kalau korang rasa tak sure nak minum, boleh la letak water purification tablet ni dalam air. Tapi, aku tak refill pun sepanjang perjalanan aku tu)
8. Kamera (aku cuma bawak kamera phone dan kamera GoPro je)
9. Coklat (Kitkat dan Nestle crunch. Nasihat aku, kalau boleh korang prepare la benda masam supaya kalau rasa nak muntah dapat makan untuk hilangkan rasa nak muntah. Gula-gula mentos atau halls adalah contoh terbaik. Aku tak bawak pun, tapi aku dapati ia sangat membantu)


Woolen glove
Kesemua barang-barang aku ni aku letak dalam beg plastic sebelum aku masukkan dalam bagpack sebab nak mengelakkan basah jika hujan.

Sehari sebelum pendakian, kami semua (termasuk 2 orang cousin aku, Ammar dan Lina) telah bertolak dari Kota Kinabalu ke Kundasang dan menginap di TM Resort Kundasang. Disebabkan Lina ni pekerja TM, maka kami dapat rate murah untuk sebuah bungalow iaitu RM 150/night.


Hari Pertama Pendakian (29th September 2014, Isnin)

Seawal 6.30 pagi kami bergerak ke Taman Kinabalu untuk pendaftaran sebelum mendaki. Dalam group aku kesemuanya ada 10 orang termasuk dengan officers dari Kudat dan Kota Belud (Kak Fatimah, Dr Karen dan Maya). Setibanya di sana, kami perlu membayar RM 3 seorang untuk tiket masuk ke Taman Kinabalu kerana dalam pakej yang kitorang ambil tidak meliputi tiket ke sana. Pakej yang kitorang ambil ni jugak tidak meliputi bayaran untuk guide, porter, transportation to Timpohon gate dan juga sijil. Pendakian hari pertama ni, aku mengenakan seluar track suit, baju jersey tangan panjang, windbreaker jogging dan kasut sukan beserta stoking. 

Sebelum bergerak ke Timpohon gate, kami telah mengasingkan beg-beg yang akan dibawa oleh porter untuk ditimbang. Bayaran untuk setiap kilogram beg adalah RM 8. Beg aku seberat 5kg, maka jumlah yang perlu aku bayar adalah sebanyak RM 40 untuk beg sahaja. (Tapi, porter aku amik tips lebih sikit, maybe sebab kitorang lambat. Tapi aku tak kisah pun sebab diorang yang tolong aku kat atas time mendaki). Kesemua bayaran tu dibuat apabila sudah selesai mendaki dan turun semula di Taman Kinabalu pada keeseokkan hari. Untuk group aku ni, kitorang punya guide juga merupakan kitorang punya porter. Maksundnya, diorang yang guide kitorang dan diorang jugak yang angkat barang. Kitorang mempunyai dua orang guide iaitu Encik Abdul dan Encik Ivnur. Jumlah beg yang perlu diangkat oleh kitorang punya guide kalau tak silap aku 8 biji beg dan setiap satu beg dalam range berat 5kg hingga 8kg.

Setelah selesai menimbang beg dan berkenalan dengan kitorang punya guide, kami diberi tag nama yang mempunyai kod bagi mengenalpasti setiap pendaki. Setiap pendaki wajib memakai tag tersebut, untuk keselamatan masing-masing. Kami dibekalkan dengan roti sandwich berintikan cheese dan kepingan ayam, sebiji epal dan satu botol air mineral (500ml). Cuma ini saja makanan yang dibekalkan untuk pendakian menuju ke Laban Rata. Jadi, preparelah makanan korang sendiri jika korang rasa korang cepat lapar. Setelah selesai semuanya, kami pun bertolak dari headquaters Taman Kinabalu ke Timpohon gate dengnan menaiki kenderaan yang telah disediakan (kenderaan ini pun perlu dibayar).




Tag nama bagi mengenalpasti setiap pendaki



Bergambar di Timpohon Gate sebelum memulakan pendakian
Setibanya di Timphon gate, kami diberi taklimat sebelum memulakan pendakian. Lebih kurang dalam jam 8.45 pagi kami memulakan pendakian ke Laban Rata. Sebelum mendaki, semua peserta mesti menunjuk tag nama yang diberikan kepada pengawal bertugas di Timpohon gate bagi mengenalpasti pendaki yang akan memulakan perjalanan. Di Timpohon gate ada disediakan trekking pole yang boleh disewa dengan harga RM 10 (Jika banyak orang yang nak menyewa, berkemungkinan trekking pole tu habis, jadi kalau nak selamat, beli la siap-siap). Kalau korang nak yang lebih murah, boleh la beli tongkat kayu biasa yang dijual di sekitar Pekan Nabalu dengan harga RM 5 sebatang. Di sebabkan aku dah beli, maka aku pun guna tongkat aku sendiri (Jika korang berhasrat untuk membeli trekking pole sendiri, pastikan anda periksa panjang bukaan trekking pole tersebut, kerana ada kemungkinan salah satu bahagian hilang). Di situ jugak, ada dijual kasut adidas kampung yang sangat popular dikalangan pendaki-pendaki Kinabalu kerana keupayaan cengkaman tapaknya. Aku tak beli kasut tu sebab aku takut kaki aku melecet. Tapi kalau korang tak nak beli kasut hiking mahal-mahal, adidas kampung adalah one of the good choice. You really need that grip especially when you climb to the summit.




Kasut yang aku pakai sepanjang pendakian. Apa yang penting adalah tapak yang mempunyai cengkaman yang kuat

Track sepanjang Timphon trail ni kebanyakannya adalah berbatu dan bertangga. Jadi memang banyak naik tangga je sepanjang laluan ni. Terdapat 2 trail untuk pendakian hingga ke Laban Rata iaitu, Timpohon dan Mesilau. Trail Mesilau adalah sejauh 6km, manakala Timphon hanya 4km.  Mesilau trail dan Timpohon trail akan bertemu menjadi satu trail  pada 2 km terakhir sebelum sampai ke Laban Rata. Kebanyakan pendaki yang pernah mendaki sebelum ni, memberitahu bahawa walaupun Mesilau agak jauh, namun pemandangannya lebih cantik dan tidak banyak tangga. Tapi disebabkan ni adalah pertama kali bagi aku, maka aku memilih yang lebih mudah dan cepat.


Track Timpohon dan Mesilau trail (Gambar ehsan Google)

Pendakian 0.5km pertama boleh dikatakan mudah dan tak banyak tangga dan ketika pendakian ini korang akan nampak Carson waterfall disebelah kiri trail. Sepanjang pendakian, aku berada di pertengahan bersama dengan seorang officer dari Kudat, Sya. Mendahului pendakian kitorang adalah Naufal, Kak Fatimah, Lina dan Ammar. Di belakang aku adalah Atiq dan Nadj dan akhir sekali adalah Dr Karen dan Maya. Sebelum aku mendaki ni, orang ada bagitau yang kita jangan tunggu orang, tapi jangan jalan sorang. Maknannya, jika korang rasa korang laju, korang pergi ke depan dulu dan jika korang kurang fit, jangan rush, take your time dan walk slowly. Cepat atau lambat tidak penting, yang penting, kita sampai ke atas dalam keadaan tidak cedera sebab keeseokan hari pendakian lebih mencabar.


Carson Fall
Sepanjang pendakian, ada disediakan pondok untuk berehat, mengisi air dan tandas. Oleh itu, jika penat, boleh la berehat di pondok-pondok yang disediakan. Di bawah aku senaraikan pondok-pondok yang terdapat di sepanjang perjalanan:

0.5km to 1.0km: Kandis Shelter


(Gambar ehsan Google)

1.0km to 1.5km: Ubah Shelter



(Gambar ehsan Google)

2.0km to 3.0km: Lowii Shelter



(Gambar ehsan Google)

3.0km to 3.5km: Mempening Shelter


(Gambar ehsan Google)

4.0km: Layang Layang Hut



(Gambar ehsan Google)

4.0km to 5.0km: Villosa Shelter



(Gambar ehsan Google)

5.0km to 5.5km: Paka Shelter



(Gambar ehsan Google)

Pondok terakhir adalah pada kilometer 5.0 ke 5.5 iaitu Paka Shelter. Selepas 5.5km adalah tempat-tempat penginapan sebelum meneruskan perjalanan ke Summit pada keesokkan harinya.


Sehingga kilometer ke-2, aku punya perjalanan maintain je and aku masih boleh menahan penat dan hanya berehat kurang dari 5 minit di setiap pondok. Sepanjang pendakian aku tu, aku tak isi air atau pergi ke toilet. Air yang aku bawak pun tak habis dan aku cuma makan sekeping sandwich dan epal yang dibekalkan dan juga coklat yang aku bawak. Selepas kilometer ke-2, mungkin kerana terlalu penat dan dah hilang fokus, aku tiba-tiba tersalah pijak anak tangga dan aku pun terjatuh hingga menyebabkan luka di betis kaki kanan aku. Time tu, Sya yang telah menolong aku dan menunggu aku sehingga aku okay sebelum menyambung perjalanan. Disebabkan terjatuh tu, aku pun mula la rasa pening dan nak muntah. Jadi aku decide untuk makan ubat tahan muntah yang aku bawak bersama sama dengan aku. Alhamdulillah, lepas makan ubat tu aku punya pening pun hilang.


Porter yang sedang mendaki gunung membawa bahan mentah ke Laban Rata Restaurant
Sepanjang pendakian ke Laban Rata ni, korang akan nampak banyak porter yang membawa makanan ke Laban Rata Restaurant. Mereka ni terdiri dari orang tempatan. Terdapat porter lelaki dan juga perempuan dan umur mereka ni boleh dikatakan dah nak baya mak aku pun ada. Tapi diorang ni memang kuat, even makcik-makcik tua pun boleh angkat barang berkilo-kilo dan mengambil masa hanya beberapa jam untuk sampai dari Timphoon gate ke Laban Rata Restaurant. Mereka ni ada yang membawa bahan-bahan mentah untuk dimasak di Laban Rata seperti telur, sayur dan sebagainya. Ada jugak yang membawa tong gas naik ke atas. Disebabkan mereka sudah biasa dengan pekerjaan ni, pendakian mereka sangat laju sampaikan aku yang belum sampai kat atas dah nampak diorang ni turun balik selepas menghantar barang.


Pemandangan sekitar pendakian
Aku pun tak sure jam berapa aku sampai ke kilometer 4, tapi selepas stage ni trail semakin susah dan kebanyakannya steep road yang banyak batu. Selepas kilometer 4 ni, aku memang berehat sangat, sangat, sangat banyak. Aku jalan ada la dalam 5 langkah, then berehat. Seriously sangat penat. Aku rasa, kepenatan tu juga disebabkan increase in altitude dan oksigen pun semakin berkurang. Ketika dalam pendakian, aku bertemu dengan seorang pendaki yang memang tiap-tiap minggu naik gunung Kinabalu. Dia ajar aku supaya tarik nafas sedalam-dalamnya menggunakan hidung dan lepaskan pakai mulut. Sepanjang perjalanan tu jugak aku dan Sya diiringi oleh geng-geng dari Penjara Sandakan yang juga turut serta dalam pendakian Gunung Kinabalu. Mereka ni la yang dok banyak bagi semangat kat aku dan Sya. Boleh dikatakan sepanjang pendakian aku tu, dalam kepala ni dok fikir "apa la aku buat ni?".


Pemandangan sekitar pendakian

Laban Rata rest house and restaurant terletak pada KM 6. Selepas KM 5.5, aku sangat penat ditambah dengan hujan yang turun maka aku pun bercadang untuk berehat di salah sebuah tempat penginapan yang ada di situ iaitu, Waras Hut. Pada hari pendakian kitorang ni, cuaca mendung sepanjang masa dan hujan renyai-renyai. Ketika tiba di Waras Hut, aku bagitau Sya supaya kami berdua berehat lebih lama di situ sebab pada masa tu, angin sangat kuat menyebabkan percikan air hujan sangat kuat dan cuaca sangat sejuk. Ketika di situ, aku memang sangat mengantuk disebabkan ubat tahan muntah yang aku ambil di awal pendakian aku. Jadi, aku pun tidur lah disitu kerana dalam fikiran aku, Laban Rata masih jauh dan aku tak mau kasut aku basah sebab aku memang hanya bawak satu kasut untuk pendakian tu dan sekiranya basah, maka akan sejuk lah kaki aku bila mendaki ke Summit nanti.


Waras Hut (Gambar ehsan Google)
Selepas hampir setengah jam aku tidur di Waras Hut, aku dan Sya pun menyambung pendakian dan aku tak sangka, rupa-rupanya Waras Hut tu cuma berapa meter je dari Laban Rata. Sampai je di Laban Rata, aku pun bertemu dengan Naufal, Lina dan Ammar di Restoran Laban Rata.  Aku tiba di situ pada jam 3.30 petang. Aku ingatkan tempat penginapan aku di sekitar restoran tu je, tapi rupanya aku perlu mendaki lagi 100 meter untuk sampai ke tampat penginapan aku iaitu Gunting Lagadan Hut. Di sekitar Laban Rata, cuma Laban Rata Resthouse sahaja yang mempunyai heater dan water heater.  Tempat penginapan lain tidak mempunyai heater ataupun water heater termasuklah Gunting Lagadan Hut. 


Laban Rata Resthouse and Restaurant (Gambar ehsan Google)
Laban Rata Restaurant (Gambar ehsan Google)


Gunting Lagadan Hut (Gambar ehsan Google)
Disebabkan makan malam cuma akan dihidangkan pada jam 4.30 petang, maka aku pun bercadang untuk naik ke tempat penginapan aku. Oleh kerana tiada heater di situ, tempat bermalam aku memang sangat sejuk. Bilik yang disediakan di sini adalah Dorm with sharing basis. Group kitorang telah menyewa dua dorm yang satunya boleh memuatkan 8 orang dan satu lagi 4 orang. Aku memilih untuk tidur di bilik yang mempunyai 4 katil double decker berkongsi dengan Sya, Nadj, Lina, Ammar, Kak Fatimah, Sya dan Atiq. Bilik yang satu lagi dihuni oleh Dr Karen dan Maya, berkongsi bersama pasangan dari Korea.

Ketika aku sampai di tempat penginapan, Nad, Atiq, Dr Karen dan Maya masih belum tiba. Tapi beberapa jam selepas itu, mereka berempat selamat tiba di Laban Rata Restaurant. Semua pendaki mesti tiba sebelum pukul 7 malam kerana, restoran di Laban Rata ditutup pada jam 7 malam. Semua makanan hanya dihidangkan di restoran di Laban Rata, maka untuk makan malam, kami semua harus turun semula dari Gunting Lagadan Hut ke Laban Rata. Nak, tak nak, kena turun jugak sebab kitorang perlu makan supaya ada tenaga untuk mendaki pada keesokkan hari. Dan, porter yang mengangkat beg kitorang cuma akan drop beg di Laban Rata. Kami perlu ambil beg di Laban Rata untuk dibawa naik ke Gunting Lagadan Hut.

So, dalam pukul 4 petang aku turun semula ke Laban Rata Restaurant untuk makan malam. Sebelum aku turun, aku solat jama' takhir zohor dan asar di dalam dorm. Dorm tu agak kecil dan agak sukar untuk sembahyang seperti biasa, maka aku pun solat duduk di atas katil aku. Kitorang yang perempuan ni kebanyakan tidak membawa telekung kerana pakaian yang kitorang pakai dapat dibawa untuk solat. Time ambil air sembahyang tu, Tuhan je tau betapa sejuknya air kat atas tu, even kalau pijak lantai kayu yang tak pakai selipar pun sangat sejuk.

Makanan yang disesdiakan di Restoran Laban Rata adalah makanan berat sebab ye lah, nak bagi tenaga kan. Tapi, maybe sebab cuak jugak, aku tak makan banyak mana pun. Kami semua stay dekat restoran tu agak lama sebab dekat restoran tu panas kalau nak dibandingkan dengan tempat penginapan kitorang. Sebelum maghrib, kitorang pun berangkat balik ke tempat penginapan. Sebelum balik, kitorang tapau makanan untuk supper sebelum pendakian ke Summit. Pendakian ke summit adalah pada pukul 2.30 pagi keeseokkan harinya dan sebelum pendakian tu akan dihidangkan makanan di restoran, tapi disebabkan kami semua terlampau penat dan malas nak turun balik ke Laban Rata, maka kami pun tapau la makanan tu untuk dimakan keeseokkan paginya.

Jadi, begitulah ceritanya selama satu hari pendakian aku ke Laban Rata. Nasihat aku kepada yang akan mendaki, kekuatan fizikal tu memang penting tapi, kekuatan mental lebih penting. Kalau korang ada walkman atau radio boleh la pakai ketika sedang mendaki. Team spirit jugak sangat penting aku rasa dalam pendakian ni. Aku sangat berbangga dengan team aku!

Bersambung nanti...